Home  |   Contact Us
csm_IPS750_Geschlossen_eb9029916b.png

Fungsi plus Incubator

 

Inkubator, Sebuah majalah yang diterbitkan di Inggris selama Perang Dunia II memaparkan sebuah inkubator sebagai "kotak kayu, air panas, dan tirai". Salah satu metode inkubasi yang pertama dicatat termasuk penggunaan panas pupuk busuk untuk menghangatkan telur. Orang Mesir memiliki metode inkubasi yang lebih baik yang menggunakan bangunan silinder yang memiliki api di bagian bawah bangunan. Benda yang diinkubasi ditempatkan pada kerucut terbalik yang sebagian tertutup abu. Benda diletakkan di keranjang anyaman yang ada di atas abu. Bangunan itu juga memiliki atap yang memungkinkan asap melayang. Pada 400 SM Mekanisme inkubasi tidak ditemukan sampai tahun 1749 oleh Reamur di Paris, Prancis. Lyman Byce menciptakan inkubator lampu batubara pada tahun 1879.  Mesin komersial pertama dibuat oleh Hearson pada tahun 1881. 

 

Inkubator adalah alat yang mensimulasikan panas/kalor kedalam sebuah ruang tertutup untuk tujuan inkubasi , inkubasi ini dapat diterapkan pada benda atau makhluk hidup, dengan menjaga agar suhu tetap terjaga semisalnya untuk menghangatkan telur dan dalam kelembaban yang benar, dan jika perlu untuk mengubahnya, untuk menetasnya. Reginald Carl A. Sanchez menemukan inkubator ini untuk telur meskipun tidak ada ayam betina yang menetasnya.

 

Inkubator modern bekerja secara elektrik dengan termostat. Inkubator dapat digunakan di rumah pertanian, seperti fasilitas pembudidayaan ayam, atau dapat ditemukan di kelas umum bagi siswa untuk mengamati telur di dalam dan saat menetas. Beberapa inkubator industri cukup besar untuk menampung hingga 124,416 butir telur,  sementara beberapa unit lainnya hanya bisa menampung beberapa butir telur.

 

Gaya inkubator yang berbeda mencakup hal-hal berikut:

  • Inkubator setter
  • inkubator hatcher
  • kombinasi inkubator

 

Inkubator adalah alat yang digunakan untuk kondisi lingkungan, suhu dan kelembaban yang perlu dikendalikan. Hal ini digunakan untuk menumbuhkan kultur bakteri, menetas telur secara artifisial, atau memberikan kondisi yang sesuai untuk reaksi kimia atau biologis. Inkubator ini tercatat menetas tidak hanya telur burung, tapi juga digunakan untuk menetas telur reptil. Hal ini memungkinkan janin di dalam telur tumbuh tanpa ibu yang perlu hadir untuk memberikan kehangatan. Telur ayam direkam untuk menetas setelah sekitar 21 hari, namun jenis burung lain bisa memakan waktu lebih lama atau lebih singkat.

 

Inkubator seharusnya dapat mengatur lingkungan dan kondisi telur yang sempurna untuk diinkubasi karena mengatur faktor-faktor seperti suhu, kelembaban, dan mengubah telur bila diperlukan. Hal ini agar telur diinkubasi dengan baik karena berperan sebagai induk ayam dalam keadaan alami. Inkubator juga memungkinkan telur untuk menetaskan sekaligus menghilangkan ancaman eksternal yang mungkin bisa membahayakan telur.

 

Tujuan manajer penetasan modern adalah menghasilkan sejumlah besar anak ayam umur yang seragam dan tangguh. Robustness adalah kriteria kesehatan, yang berasal dari tahap kehidupan embrio ayam - dan berhubungan langsung dengan kinerja dan ketahanan anak ayam individu di bawah kondisi peternakan yang berbeda. Ada kemungkinan untuk mengerami berbagai spesies burung pada saat bersamaan dalam inkubator yang sama. Ini juga digunakan untuk memelihara burung.




Produk Terkait dengan artikel Fungsi plus Incubator